Jumat, 21 Februari 2014

Jurnal 92, Birthday Party



Kebetulan yang amat sangat kebetulan jurnal terakhir yang saya tulis jatuh pada angka 91. Karena gak rela angka 92 jatuh untk tulisan lain, jadi saya memodifikasi tanggal postingan ini agar sesuai dengan ulang tahun pada bulan februari lalu. Tahun ini saya genap berusia 22 tahun tapi tingkah laku saya gak jauh beda sama si dedek yang baru 10 tahun ("Maklum kelamaan jadi anak tunggal (padahal cuma 6 tahun), dan lebih lama lagi jadi anak bungsu ngoh).

4 tahun terakhir ulang tahun saya bersifat monoton, telepon dari papa (2 tahun yang lalu masih ada mama) dan adik-adik di pagi setelah subuh, Ngoh pasti nelepon waktu magrib (karena saya lahir ketika azan magrib), ucapan selamat dari uni-uni, sepupu, dan juga sahabat. Nyampe kampus pasti dicuekin temen sendiri dan di kasih ucapan selamat sama adek kelas dan teman-teman sekelas, di cemplungin ke kolam FKH A, dan setelah itu baru deh sahabat-sahabat tersayang bermunculan. Tapi tahun ini beda, ya iya lah wong saya udah semester lanjutan yang udah gak ada kelas.
Kamis malam (20 Februari) sama anak-anak kostan heboh masak nasi goreng. Ceritanya kita lagi suka masak nasi goreng trus di hias ala restoran gitu. Kata kak tuti ntar kita makannya rame-rame di satu wadah jadi nasi gorengnya di cetak gede dan dengan semangat nya saya menghias wortel, tomat, daun bawang, dll di nasi goreng. Dan ketika saya masuk kamar, teman-teman berbisik- bisik dan saya malah keluar kamar 5 menit sebelumulang tahun. Dan akhirnya, saya tiup lilin beberapa menit sebelum jam 12. Karena si Kak Mika gak bangun wantu tengah malam, tiba-tiba setelah zhuhur saya dapat satu kue lagi diatas meja belajar. Dan Second birthday party pun dirayakan di maharlika depan dengan orang yang ulang tahun menyiapkan segalanya dari nyari pisau, ngambil lilin, nyalain lilin, tiup lilin, potong kue, suap-suapan, dan untungnya gak sampe ngabisin kue.




Yang ulang tahun dikerjain itu udah biasa kalau yang ulang tahun ngerjain, kenapa enggak? Dan yang jadi korban adalah Rini dan Maya yang datang ke kostan saat saya lagi duduk manis nonton idol. Ceritanya mereka pengeb ngajakin saya nginap di kontrakannya Rini karena Titha lagi gak di rumah. Lah, kan udah ada Maya, ngapain saya yang udah mandi dan ganti baju tidur plus udah duduk manis nonton idol harus keluar rumah lagi. Setelah 2 jam menunggu mereka memutuskan untuk menyerah dan pulang, dengan niat ngerjain saya. Niat mereka emang buat ngerjain tapi ketika nyampe ke kontrakan Rini dengan para bocah lainnya mereka sadar kalau handphone yang mereka bawa gak ada gunanya. Karena Feby Yolanda gak ngaruh kalau harus hidup tanpa handphone. harusnya mereka ngambilnya modem atau laptop, dijamin saya bakal ganti baju trus keluar, naik angkot, trus jalan kaki ke kontrakan Rini yang jauhnya nauzubillah. Dan dipenghujung malam tanggal 21 Februari, sahabat-sahabat saya merayakan ulang tahun tanpa saya dengan foto-foto pake BB saya yang mereka ambil dilengkapi dengan pembajaka akun facebook.
"Teman-teman, maafin aku ya karena nakal dan iseng. Makasih semua karena udah ingat ulang tahun aku"





0 komentar:

Posting Komentar